Sekarang Gurumu Tiga Orang

Sumber foto: https://www.psd.gov.sg/

Ada begitu banyak kisah miris sepanjang pandemi, jangan lupa sebaliknya juga ada begitu banyak kisah menarik, Anda boleh bebas mengeker mau fokus pada yang mana. Sebaiknya jangan membandingkan kisah mana yang lebih banyak atau sedikit, karena, serius itu tidak penting!

Tanggal 8 Agustus 2020 (08082020) angka cantik. Ada seorang teman meminta saya memberikan visudhi secara daring. Bagi Anda yang belum tahu, visudhi itu seremoni untuk menerima tiga perlindungan dan berkomitmen melaksanakan panca-sila Buddhis, sekaligus secara resmi menjadi umat Buddha.

Teman saya punya teman, sebut saja C. Saya belum kenal dengan C, jadi pada hari H visudhi daring, saya berbincang-bincang ringan dengannya. Saya tanya, “Mohon maaf, apakah boleh tahu Anda beragama apa sebelumnya?” Dia menjawab, “Islam, Bhante, sebetulnya ayah saya muslim, dan ibu saya katolik.”

Saya langsung balas, “Sudahlah, Kamu tak perlu pindah agama, tetap saja di Islam. Anda boleh kok boleh belajar ajaran Buddha, juga praktik meditasi tanpa harus beragama Buddha.” Dia langsung jawab, “Jangan Bhante, saya sudah niat sejak lama, saya sudah yakin untuk pindah, saya sudah selidiki dan mencari tahu tentang agama Buddha, saya hanya mengikuti kata hati saya.”

Dia juga bilang, karena pandemi sehingga dia mengurungkan niatnya cukup lama. Dia sudah bertekad penuh untuk secara resmi masuk agama Buddha pada hari itu. Lalu saya bilang ke dia, “Baiklah saya akan mem-visudhi Anda pada hari ini, tapi saya punya syarat yah.” Dia jawab, “Siap Bhante.”

Baiklah, sekarang gurumu ada tiga orang, pertama Nabi Muhammad, kedua Yesus Kristus, dan ketiga Buddha.” Baru saja saya menyelesaikan kalimat itu; eh… entah kenapa tiba-tiba dia mengusap matanya, tertampak di layar zoom, air matanya sedang bercucuran.

Awalnya saya kira, mungkin matanya kena debu? Atau ada ucapan saya yang salah? Salah semuanya, ternyata ada sesuatu yang menyentuh hatinya, sampai ke lubuk hatinya yang paling dalam, tertampak itu air mata ketulusan.

Padahal saya ingin menyampaikan bahwa Nabi Muhammad dan Yesus Kristus adalah sosok luar bisa yang telah banyak mengajarkan kebaikan, kebajikan, dan kearifan; jadi dia tetap harus menghormati guru-guru sebelumnya.

Agama Buddha memang terbuka dengan hal demikian, boleh belajar dengan banyak guru, walaupun guru utamanya tetaplah Buddha. Teringat kisah Bhante Sariputra yang sebelumnya berguru kepada Sanjaya. Ketika Sariputra ingin berguru kepada Buddha, maka Buddha juga memberikan syarat serupa, bahwa Sariputra tetap harus menghormati guru sebelumnya.

Tampaknya C sudah mengerti maksud saya. Saya lanjut lagi, syarat selanjutnya adalah “Mulai hari ini, Kamu tidak boleh berbicara jelek tentang agamamu sebelumnya.” Dia jawab, “Iya Bhante.” Bukan agama yang jelek, tapi pikiran kitalah yang jelek.

Mengapa demikian? Karena acap kali orang pindah agama karena kekecewaan pada organisasi atau orang tertentu. Lalu dia dengan naif menjelek-jelekkan agama sebelumnya, padahal bukan permasalahan agamanya kok. Hendaknya kita jangan mau menjadi korban kekecewaan.

Visudhi pun dimulai dengan bersujud terima kasih kepada orang tua yang telah menghadirkan dia ke dunia ini, kepada guru spiritual yang mengajarkan maitri (cinta kasih) dan prajna (kearifan), kepada para kalyana mitra (sahabat spiritual) yang mendukung dalam sepanjang jalan, dan kepada semua mahkluk termasuk mineral.

Selanjutnya adalah transmisi Tiga Perlindungan (Trisarana) yaitu kepada Buddha, Dharma, dan Sangha, dan membacakan panca-sila Buddhis sebagai komitmennya. Panca-sila Buddhis ini saya ambil dari versi revisi tradisi yang saya tekuni. Anda boleh membacanya lewat pranala ini.

Upacara visudhi cukup singkat, sekitar 30 menit lebih, dan ditutup dengan pidato 2 menit dari C. Masih sama, sambil bicara sambil mengusap air mata. Tampaknya memang dia sudah bertekad bulat untuk menjadi murid Buddha pada hari itu.

Saya pertama kali memberikan visudhi secara daring, berkat teknologi sehingga bisa dilakukan demikian. Jika Buddha masih hidup, lalu berada dalam pandemi Covid-19, apakah Buddha juga akan memberikan visudhi lewat zoom?

Creative Commons LicenseArtikel ini boleh dikutip sebagian atau seluruhnya dengan tetap mencantumkan nama penulis dan url, tidak dimodifikasi dan non komersial. Karya ini dilindungi oleh lisensi Creative Commons License, kecuali yang tidak disebutkan demikian.

3 comments on “Sekarang Gurumu Tiga Orang

  1. Karolina Aug 12, 2020 17:14

    Namo Buddhaya Bhante,

    Semoga Bhante selalu dalam keadaan sehat. Sudah lama nggak menulis di Refleksi, Bhante. Terima kasih sharingnya, apakah dengan mengambil visudhi, berarti sudah pindah agama?

  2. shierly Aug 12, 2020 21:45

    Aduh Bhante…..
    Benar sekali…
    Aku tetap katolik tetapi aku juga Buddhist….
    Aku pernah juga mengalami Visudhi

Leave a Reply to Karolina Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.